JIKUU MAHOU DE ISEKAI TO CHIKYUU WO ITTARIKITARI CHAPTER 6 : METODE PEMANFAATAN INVENTORY

METODE PEMANFAATAN INVENTORY


Bangun, aku tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah usia yang semakin tua membuat ku bangun pagi-pagi baru-baru ini? Mungkin ini juga karena aku tidur lebih awal.
Menggosok mata mengantukku, aku menabrak sesuatu sementara menuju ke toilet. Dengan dentuman keras, tumpukan novel ku yang sudah menumpuk runtuh dan berserakkan di lantai.

Aku suka Light Novel, aku sudah membeli sejumlah besar dari mereka selama bertahun-tahun. Aku punya begitu banyak bahwa aku harus menumpuk mereka ke dalam menara tepat di sebelah rak buku. Rak buku ku tidak akan cocok lagi. Bahkan, aku sudah hampir menelesaikan susunan menara Light Novel ketiga.
Beberapa waktu lalu, ada gempa yang cukup besar di tengah malam, salah satu menara Light Novel runtuh tepat ke wajah ku. hal itu masih terasa menyakitkan.

JIKUU MAHOU DE ISEKAI TO CHIKYUU WO ITTARIKITARI CHAPTER 5: PULANG

PULANG

Aku berpindah ke tempat tertentu dengan menggunakan Teleportasi.

[Hai Putri]
He-Hero-sama! Jadi kau baik-baik saja!

Baiklah, aku datang ke kamar Princess Elena yang kutinggalkan dengan menggunakanTracking.
Yah setidaknya, kupikir sebaiknya aku mengucapkan selamat tinggal pada orang ini.
Putri Elena sepertinya sedang menangis sendirian di dalam ruangan ini, masih ada bekas air mata yang tersisa.

JIKUU MAHOU DE ISEKAI TO CHIKYUU WO ITTARIKITARI CHAPTER 3: BANGSAWAN KEPALA KESATRIA

3. BANGSAWAN KEPALA KESATRIA
-----------------------------------------------

Aku sudah selesai memeriksa status ku sendiri, tapi sekarang sedang ada pembicaraan tentang sesuatu dengan beberapa orang yang mirip bangsawan. Gadis itu tampak gugup.

Untuk saat ini, mari kita coba menggunakan Appraisal pada gadis itu.

Because There Were 100 Goddesses in Charge of Reincarnation, I Received 100 Cheat Skills Chapter 1: Dewi A muncul, Dewi B, muncul Dewi C muncul ........

Dewi A muncul, Dewi B,  muncul Dewi C muncul ........




"apa kabarmu? Toujou Karuna-san"

Ketika nama ku dipanggil, aku perlahan-lahan membuka mata ku dan melihat seorang gadis di depan ku.

Uo, siapa bishoujo ini?
Idol? bukan, aku belum pernah melihat idol semanis ini sebelumnya?
Rasanya ada cahaya yang keluar dari seluruh tubuhnya.

JIKUU MAHOU DE ISEKAI TO CHIKYUU WO ITTARIKITARI CHAPTER 1: MENERIMA SKILL DARI DUNIA LAIN


AKU MENERIMA SKILL  DI DUNIA LAIN
================================================================

Sebelum aku menyadarinya, aku sedang berdiri di tengah ruangan batu besar.
Melihat sekeliling ...

"Pptsuoilsmdrolpifs"

Orang yang berada di depan ku yang tampaknya adallah sang raja mengatakan sesuatu, itu adalah bahasa yang belum pernah aku dengar jadi aku tidak mengerti apa yang ia katakan.

JIKUU MAHOU DE ISEKAI TO CHIKYUU WO ITTARIKITARI CHAPTER 00: PROLOG

PROLOG

aku Maruyama Seiji, berusia 30 tahun , pekerjaan ku  Sistem Enginer.
Hari demi hari aku ditekan oleh waktu dan berbagai informasi, berulang kali melakukan kerja lembur, aku bahkan tidak punya waktu untuk mencari pacar.

"kau bisa menjadi seorang penyihir jika kau masih perjaka pada usia 30 "

Living in this World with Cut & Paste Bahasa Indonesia Bab 2 - Menguji Skill

Bab 2 - Menguji Skill



tn : Well…………….. kata translatetir ingrisnya sang pengarang suka menggubah sudut pandang jadi dia agak kesulitan saat menerjemahkannya. Jadi dia bilang I will do my best, as for me I will do my best too.


Sambil memikirkan Skill, aku berangkat ke rumah.

Ada sekitar 10 orang di kereta yang sama dengan ku.

MAGI GRANDSON BAB 13 :Meeting the classmates

Meeting the classmates




Aku tidak seharusnya mengatakan lelucon pada saat pidato.
Bagaimana aku tahu itu! Karena aku hanya bisa mengandalkan ingatan kehidupan  sebelumnya, dan dalam kenangan itu, adalah hal dasar untuk menambahkan humor dalam pidato untuk menenangkan tempat turun.
Aku kehabisan akal aku 'tentang akal sehat dunia ini, yang telah aku pelajari untuk pertama kalinya, dan tentang tontonan publik besar yang telah aku ciptakan.

Gun-Ota ga Mahou Sekai ni Tensei shitara, Gendai Heiki de Guntai Harem wo Tsukucchaimashita!? Bab 037 - Ke Dragon Continent


Bab 037 - Ke Dragon Continent


[Aku tidak ingin kabur Lute-oniichan, bertarunglah dengan ku untuk membebaskan ayah dan ibu! Mari berjuang sampai akhir!]

Melihat kurangnya responsku, Ojou-sama menunjukkan papan tulis mini-nya ke arahku sekali lagi, seolah menunjukkan tekatnya.
Untuk seorang gadis kecil yang diganggu di sekolah sampai menyembunyikan dirinya di rumah dan tidak keluar, menyarankan sesuatu seperti berjuang sampai akhir untuk menyelamatkan orang tuanya ...

MAGI GRANSON BAB 12: Giving the Speech




                                  

Gus datang, bersama dengan Paman Dis.


Gus, yang bertemu kakek untuk pertama kalinya, sangat terharu, dan matanya berair. Meskipun tidak terasa nyata bagiku, karena kupikir, sepertinya kakek benar-benar menakjubkan.


Tampaknya adik Gus 'membuat keributan tentang keinginan untuk datang ke rumah, tapi karena mereka tidak datang ke sini untuk bermain, dia ditinggalkan di istana. Gus mengatakan wajahnya putus asanya benar benar manis. Anehnya, ia memiliki kepribadian yang buruk, ya.

MAGI GRANDSON BAB 11: Taking the Entrance Exam




Mengambil ujian masuk



Setelah aku berpisah Dengan Sisilia dan Maria, aku kembali ke rumah.


"Selamat datang kembali, Shin-sama."


penjaga gerbang, Alex-san, menyambutku. Meskipun ada orang-orang lainnya yang melamar bekerja sebagai penjaga gerbang, karena Alex-san adalah pemenang untuk pelayan divisi penjaga gerbang, dia menjadi Kepala Pengawal mansion.




Sekali lagi, ada apa dengan pertempuran  pelayan yang menentukan ini !


"Aku kembali, Alex-san."

Gun-Ota ga Mahou Sekai ni Tensei shitara, Gendai Heiki de Guntai Harem wo Tsukucchaimashita!? Bab 036 - Keputusan Ojou-sama

Bab 036 - Keputusan Ojou-sama

Kota pelabuhan yang bertindak sebagai pintu masuk ke Demon Continent. 

Kota ini adalah tempat dimana rumah budak berada, tempat dimana aku dijual setelah ditipu oleh adventurer palsu sekitar setahun yang lalu.
Aku sedang mengamati jalanan sambil mengenakan jubah berkerudung. 

Dua orang pemuda berambut pirang muncul dari salah satu penginapan.
Mereka mengunjungi penginapan buakan karena mereka ingin menginap, tapi untuk mengecek tamu penginapan. 

Pihak lain mungkin bawahan kepala klan vampir. 

Orang yang mereka cari - tidak diragukan lagi adalah “Chrisse Gate Vlad-ojou-sama”.
Chrisse-ojou-sama dan aku tiba di sini dengan berjalan kaki dari hutan belakang castle pada malam hari.
Aku telah menilai untuk keselamatan ojou-sama lebih baik baginya untuk tidak tinggal di Demon Continent, tapi pergi ke beberapa benua lain.
Setengah hari perjalanan dengan kereta. 

Tanpa istirahat atau tidur, aku tiba di kota ini setelah berjalan selama sehari, dengan membawa ojou-sama di pelukanku. 

Ketika kami lapar kami mengambil beberapa makanan ringan yang tersisa dari pesta kejutan Karen.
Sepanjang perjalanan, ojou-sama menunjukkan sedikit reaksi, dan hanya menggantung kepalanya.

Gun-Ota ga Mahou Sekai ni Tensei shitara, Gendai Heiki de Guntai Harem wo Tsukucchaimashita!? Bab 035 - Melarikan diri

Bab 035 - Melarikan diri


Bab 035 - Melarikan diri

Lute, 12 tahun.

Matahari telah terbenam; Sekarang adalah domainnya malam.

Beberapa jam yang lalu, kastil terdiam seolah-olah saat-saat yang menyenangkan itu adalah sebuah kebohongan.

Chrisse-Ojousama tampak cemas saat melihat ke luar jendela.

Wajah dari dari gadis yang takut pergi ke luar dari beberapa saat yang lalu tak terlihat lagi di manapun.

" Tenanglah , Ojou-sama. Karena Master secara pribadi pergi, kekalahan kita sama sekali tak terbayangkan. "

Mercè-san dengan lembut menepuk bahu Ojou-sama.

Ojou-sama tersenyum setuju.

"... ... Ojou-sama, Mercè-san, tolong tenang."

Aku memanggil mereka berdua yang saling memberi semangat.

Lantai pertama anehnya berisik.

Suara bingung, langkah liar, dan sejenisnya bisa terdengar.

Mercè-san menekan dan memegang Ojou-sama untuk melindunginya.

Ada yang mengetuk pintu.

Ini diketuk dengan keras.

Rasanya kasar kepala pelayan selevel, Merry-san, jika ia ada di sini, dia akan dengan marah menegur siapa pun orang itu.

"... ..Ojou-sama, Mercè-san, untuk berjaga-jaga, tolong mundur."

Saat aku  memberikan instruksi, keduanya mematuhi dengan patuh.

Dan aku, untuk berjaga-jaga, mengambil sebuah pembuka surat.

Dengan perlahan aku meraih kenop pintu dan membuka pintu.

Ada satu pembantu di lorong.

Dia mengintip ke dalam ruangan dengan ekspresi tidak sabar.

"apa-apakah Ojou-sama disini? Ada laporan mendesak yang harus saya sampaikan! "

"Laporkan? Apa itu?"

"Saat ini, Merry-san telah kembali, dan Master dan Nyonya-"

"? Ojou-sama, Mercè-san! Berlindung!"

"Kyaaaaa!"

Teriakan pembantu yang tengah melaporkan.

Aku segera berbalik dan melempar pisau kertas ke jendela!

Tepat saat isyarat, seseorang menerobos kaca jendela lantai 2 dan mendarat di ruangan itu. Pada saat yang sama, pisau kertas menempel ke lengan musuh.

Dia telah melompat ke lantai dua dari halaman dengan meningkatkan kemampuan fisiknya dengan body strengthening magic. Setelah merasakan tanda-tanda sihir digunakan di luar, aku bisa segera bereaksi.

"Guh -!"

Pria itu terlihat berusia di awal dua puluhan.

Dia memiliki penampilan yang mirip dengan ras manusia, tapi karena gigi taringnya sangat panjang, mungkin dia adalah vampir seperti keluarga Ojou-sama.

Dia mengeluarkan pisau kertas dan mulai penyembuhan.

"Cahaya di tanganku, cahaya yang menyejukkan. Jadilah kilau yang menyembuhkanku. sembuhkan!"

Mungkin dia adalah salah satu anggota yang mengeroyok Master, kakak laki-lakinya dan sekutunya.

Meskipun pertarungan belum berakhir, dia membayar sejumlah besar perhatian untuk menyembuhkan luka-lukanya. Tampaknya dia tidak terbiasa bertarung.

Hasilnya: dia menunjukkan cela besar.

Aku tidak dilatih untuk begitu naif untuk mengabaikan celah  seperti itu.

Seperti yang diajarkan Gigi-san padaku, aku cepat-cepat mendekat menuju penyihir itu.

Si penyihir laki-laki panik dan mengayunkan pisau kertas yang ditariknya dari lengannya ke samping sebagai pengalihan perhatian.

Dibandingkan Master, itu benar-benar tidak cepat atau kuat sama sekali.

Aku dengan  mudah, menghindarinya, dan melempar pukulan di perutnya.

“Go ho!”

Pria itu batuk mengeluarkan air liur, terjatuh kesakitan.

Tetap saja aku tidak menunjukkan belas kasihan dan menyerang rahannya dengan telapak tangan, melemparkannya dari jendela dimana dia masuk.

Setelah dilempar keluar jendela, pria itu menabrak tanah dan berhenti bergerak.

Tangan dan kakinya menyentak, jadi mungkin dia tidak mati ...

Dia hanya pingsan.

Musuh adalah penyihir, namun karena kekurang pengalaman tempur, aku bisa melawannya.

Tapi kenapa ada orang seperti itu di kastil?

"Apa-apakah Ojou-sama aman, baa ~ !?"

"Merry-san!"

"!?"

Sementara aku memastikan bahwa penyihir laki-laki yang telah kujatuhkan pingsan, kepala pelayan Merry-san terjatuh ke dalam ruangan, tubuhnya penuh dengan luka-luka.

Dia seharusnya bertempur dengan Master dan sisanya.

Namun, mengapa dia kembali ke kastil dengan keadaan yang compang-camping?

Sebuah firasat buruk membengkak di hatiku.

Tapi kabar buruk yang dibawa Merry-san dengannya bahkan melampaui imajinasi ku yang paling liar.

"Ojou-sama, ada sesuatu yang harus saya laporkan. Dalam pertempuran baru-baru ini, karena pengkhianatan kepala penjaga kita, Gigi, Master dikalahkan baa ~. "

"" "!? "" "

Ojou-sama, Mercè-san, dan aku tidak percaya pada telinga kami.

Tidak mungkin Gigi-san bisa mengkhianati Vlad house!

Para pelayan semua menyukai karakter Master dan madam dan mereka sangat setia.

Dan bahkan di antara mereka, Gigi-san adllah yang paling setia.

Dia bahkan memperlakukan Ojou-sama seolah-olah dia adalah putrinya sendiri.

orang seperti itu menjadi pengkhianat, pasti ada semacam kesalahpahaman. Itu pasti sebuah kesalahan!

Secara naluriah aku menekan Merry-san yang terluka untuk meminta penjelasan.

"Untuk berpikir Gigi-san akan mengkhianati kita, mungkinkah ada semacam kesalahan? Mungkinkan itu seseorang yang meniru Gigi-san! "

"Dia jelas bukan palsu. Dia menikam Madam dengan pisau perak, dan menggunakan toksisitasnya untuk memaksa Master menyerah. Selanjutnya, pada titik tertentu, ia mengganti persediaan obat anti-perak dengan tiruan menggunakan otoritasnya sebagai kepala penjaga. Dengan hanya musuh yang memiliki obat anti-perak, Master, untuk menyelamatkan Madam, memakai choker sihir dan menyerah baa ~. "

Merry-san tampak malu saat air mata terbentuk di sudut matanya.

"Keluarga utama mengambil hak asuh dari Master dan Madam dan sekarang berjalan menuju kastil untuk menangkap Ojou-sama. aku melihat sebuah kesempatan dan bisa melarikan diri, namun diserang oleh para pengejar dalam keadaan menyedihkan ini ... ... Keluarga utama akan segera datang. Ojou-sama, cepat bersiap melarikan diri  baa ~. "

Saran Merry-san yang berdarah.

Namun, Ojou-sama masih tidak bisa mengikuti perubahan besar dalam situasi, hanya pales, dan menjadi terkejut.

Sebaliknya, Mercè-san mulai bergerak.

"Permisi, Ojou-sama."

Mercè-san mengenakan mantel yang terbuat dari bulu tebal untuk Ojou-sama yang telah mengganti gaun pesta dan piyamanya.

Merry-san memberi instruksi kepada pembantu lainnya, yang menjerit sebelumnya, untuk mencari kotak perhiasan di kamar Ojou-sama.

Selanjutnya, dia meraih lenganku dengan tangannya yang masih basah dengan darah.

"Lute, setelah ini, pergi ke bagian tersembunyi yang tak ada orang lain yang mengetahuinya selain Master, Madam, dan aku. Dari sana, bawa Ojou-sama dan kabur jauh baaa ~. "

"Apa yang harus dilakukan Merry-san dan yang lainnya?"

"Kami akan menarik perhatian keluarga utama dan memberikan mu beberapa waktu."

Aku menggiling gigiku dengan jawaban itu.

Merry-san mengencangkan tinjunya yang berdarah.

"Maafkan kami karena sangat tidak berguna sehingga kami harus bergantung pada Lute meski kau masih berusia 12 tahun. Namun, saat ini, satu-satunya yang bisa melindungi Ojou-sama adalah Lute. Ku mohon! Tolong lindungi Ojou-sama baa ~ "

"… … Tentu saja. aku akan menunjukkan bahwa aku dapat memenuhi tugas ku sebagai bulter dan blood bag Ojou-sama. "

"Terima kasih baa ~"

Saat aku selesai berbicara dengan Merry-san, persiapan Ojou-sama telah selesai.

Ojou-sama masih pucat, dan matanya tidak terfokus.

Pikirannya masih belum mampu menerima kenyataan.

"Nah, ayo kita pergi ke ruang makan ke lantai satu."

Dengan membantu Merry-san yang berdarah, kami menuju ke ruang makan lantai 1.

Ruang makan yang selalu digunakan Master dan Madam.

Kursi mewah dan elegan dengan meja panjang. Tirai besar, lilin yang disepuh emas, vas bunga yang diatur dengan bunga yang semarak - dan perapian yang merupakan dunia yang berbea dari ruang pembantu yang biasa aku gunakan.

Merry-san mendorong batu bata tertentu di antara dinding perapian.

Di bawah tumpukan kayu bakar, sepotong batu naik.

Merry-san mengambil batu itu dengan tangannya yang gemetar, dan gagang logam yang terlihat. Dia mengangkat gagangnya dengan segenap kekuatannya dan lantai perapian terbuka tutupnya, menunjukkan sebuah tangga.

Mercè-san mempercayakan  Ojou-sama padaku.

Dengan tegas aku memegang tangan halus dengan sarung tangan sutra itu.

Selanjutnya, aku diberikan beberapa dana pelarian yang dibungkus tas kulit.

"aku minta maaf, tapi karena kita berkejaran denga waktu, aku tidak bisa mengumpulkan jumlah yang signifikan. Meski begitu, aku sudah memasukkan beberapa permen sisa dari pesta hari ini di tas. Tolong makan di jalan. "

"… … Terima kasih banyak. Mercè-san, tolong hati-hati juga. "

Sejenak, kata-kata "Mercè-san harus kabur bersama kita" akan segera keluar.

Namun, ini hanya akan menghina dia.

Mata Mercè-san menunjukkan bahwa dia telah membuat keputusannya.

Tidak peduli apa yang terjadi pada dirinya sendiri, dia berniat untuk membeli waktu untuk melarikan diri pada Ojou-sama.

Aku mendesak Ojou-sama ke jalan yang tersembunyi.

Pada saat itu, kesadarannya akhirnya kembali  untuk pertama kalinya.

"... .. tsu!"

Ojou-sama menanggalkan air seperti mutiara dan menolak untuk bergerak.

Dia mengulurkan tangannya yang lembut dan meraih borgol Mercè-san.

Dia mencoba berbicara, tapi suaranya tidak mau keluar saat dia menggelengkan kepalanya.

Dia tidak ingin dipisahkan, dia tidak mau pergi - adalah apa yang disampaikan oleh seluruh tubuhnya.

"Ojou-sama, waktu sangat mendesak. Tolong cepat. "

"... .. tsu!"

"Ojou-sama ......"

"... .. tsu!"

"Ojou-sama !!!"

"!?"

Mercè-san berteriak pada Ojou-sama.

Ini mungkin pertama kalinya dia memarahi Ojou-sama sejak dipekerjakan sebagai pembantu.

Ojou-sama dibekukan oleh suara marahnya.

Mercè-san melakukan 180 pukulan total, dan, dengan ekspresi penuh kasih sayang seperti kakak atau ibu, melonggarkan jari-jari Ojou-sama yang menahannya.

"Untuk mengkhawatirkan kami , aku sangat bersyukur. Tapi apa pun yang terjadi dengan kami, selama Ojou-sama aman, maka garis keturunan Vlad house tidak akan berakhir. Jadi tolong lanjutkan hiduplah, tidak peduli betapapun sulitnya hidup. Karena keselamatan Ojou-sama adalah keinginan tulus kami. "

Semua pelayan yang berkumpul di ruang makan mengangguk pada kata-kata Mercè-san seolah mengatakan "kami juga berfikir begitu".

Merry-san menambahkan.

"Tolong tinggalkan masalah Master dan Nyonya kepada kami. Kami akan menyelamatkan mereka bahkan jika itu mengorbankan nyawa kami. Sampai saat itu, amanlah, Ojou-sama. Sekarang, Lute, cepat bawa Ojou-sama ke lorong yang tersembunyi baa ~. "

"… … baik. Ojou-sama, tanganmu tolong. "

Meskipun Ojou-sama masih meninggalkan bekas air mata, dia meraih tanganku dan berjalan melewati tangga menuju lorong tersembunyi.

Untuk terakhir kalinya, dia melihat ke belakang.

"Lute, aku meninggalkan Ojou-sama padamu."

Merry-san meninggalkan kata-kata terakhir itu dan menutup pintu masuk.

Sebuah suara bergema saat bagian tersembunyi disembunyikan sekali lagi.

Semua cahaya hilang.

aku memusatkan kekuatan sihir di mata ku dan meningkatkan penglihatan malamku.

Membimbing tangan Ojou-sama, aku menuruni tangga.

Bagian yang tersembunyi adalah terowongan galian bawah tanah.

Ketinggiannya sedemikian rupa sehingga orang  dengan tinggi 160cm orang bisa menyentuh langit-langitnya dengan menjangkau ke atas.

Sedangkan untuk lebarnya, ini sekitar selebar 2 orang.

Itu mungkin dibuat dengan menggunakan sihir ...

Karena tidak digunakan sama sekali, bagian itu sangat berdebu.

"Ojou-sama, permisi."

Aku terus membawa Ojou-sama yang menangis dan mulai berjalan.

Ojou-sama mengubur wajahnya di leherku dan terus menangis.

Air mata hangat membasahi kulitku.

Untuk menghemat kekuatan sihirku ,aku tidak menggunakan apapun di lengan atau kaki ku, dan berjalan dengan kekuatanku sendiri.

- Mungkin sudah sekitar 1 jam. Pintu keluar tampak.

Mirip dengan pintu masuk, sebuah tangga terbentang dengan pintu besi yang menutupinya pada akhirnya.

Untuk terus membawa Ojou-sama, aku memusatkan kekuatan magis pada satu tangan saat aku membuka pintu perlahan dan sambil tetap waspada.

"... ... apakah ini gudang?"

Sama seperti di kastil, pintunya dibuat di bawah perapian.

Masih tetap waspada, aku memeriksa sekelilingnya.

Ruangannya gelap dan tidak menunjukkan tanda-tanda kehidupan.

Ada dinding yang terbuat dari kayu bulat, beberapa bahan tertinggal di sudut, dan beberapa meja kayu kasar, kursi dan sejenisnya.

Kami memasuki ruangan dan membiarkan Ojou-sama duduk di kursi.

"aku  akan memeriksa situasi di luar, jadi tunggu sebentar, Ojou-sama."

"... ... ... ..."

Tanpa mengatakan apapun, Ojou-sama melakukan apa yang diperintahkan dan melepaskan tanganku.

Aku membuka pintu dan keluar untuk memeriksa sekeliling.

Kami berada di hutan.

Melihat ke belakangku, aku melihat bahwa kami berada di sebuah pondok kayu; Tampaknya menjadi tempat peristirahatan.

Kawasan yang mengelilingi kabin cukup terbuka.

Aku membuka peta dalam pikiran ku.

Memikirkan lokasi yang mungkin, bukankah tidak ada yang lain selain hutan di balik benteng.

Untuk memastikannya, aku memanjat pohon terdekat.

Tak perlu dikatakan lagi, aku meningkatkan kemampuan fisikku  menggunakan body strengthening magic.

Aku  meningkatkan visiku sampai batas sementara berada di atas pohon.

Aku hampir tidak bisa melihat situasi di kastil.

Asap naik seperti suar di sekitar kastil.

Pelayan dan pelayan lainnya berlari ke segala arah membawa sesuatu yang tampak seperti orang yang terbungkus seprai.

Setelah itu, beberapa pria dari keluarga utama yang mengendarai kuda bertanduk tiba.

Karena mereka tidak tahu siapa sebenarnya Ojou-sama, mereka akan berlarian sampai mereka menangkap semua pelayan.

Para pelayan berjalan dengan berjalan kaki dengan segenap kemampuan mereka kabur dari setiap pengejaran, semua itu hanya untuk membeli kami beberapa waktu untuk melarikan diri.

Seseorang yang sepertinya Mercè-san mengangkat tangannya ke arah seorang pria.

"Mereka ... ..."
[tn: ada yang tau siapa yang dilihat lute?]
Secara tidak sadar aku menggertakkan gigi dengan perasaan jengkel.

Namun, yang harus aku lakukan sekarang adalah tidak pergi dan membantu mereka.

Juga agar tidak menyia-nyiakan tekad setiap orang, saya akan membawa Ojou-sama ke tempat yang aman secepat mungkin.

Aku segera turun dari pohon dan kembali ke kabin.

Ojou-sama duduk di kursi sambil memegangi lututnya, menutupi wajahnya.

"Ojou-sama, tempat ini masih menjadi zona berbahaya. Mari kita pergi dari sini. "

"........."

Ojou-sama tidak menunjukkan reaksi apapun.

Saya hanya mengatakan "permisi" dan membawanya lagi.

Di dalam hutan yang gelap, hanya mengandalkan cahaya bintang, aku mulai berjalan menuju sebuah kota.

Melihat ke arah kastil, asap terus naik bahkan sampai sekarang.

pelarianku dan Ojou-sama berlanjut.


(¯ ^ ¯)

Gun-Ota ga Mahou Sekai ni Tensei shitara, Gendai Heiki de Guntai Harem wo Tsukucchaimashita!? Bab 034 - Perang

Bab 034 - Perang


Bertindak sebagai pendamping untuk ojou-sama, kami melihat Karen dan teman-temannya yang lain pergi.

Lalu kami menemani ojou-sama kembali ke kamarnya.

Head maid Mercè-san menyeduh beberapa teh wangi untuk menenangkan suasana hati ojou-sama.

Duduk di samping tempat tidur, ojou-sama membuat wajah cemas.

[Aku ingin tahu apakah ayah dan yang lainnya baik-baik saja ......]

"aku yakin mereka baik-baik saja. Tidak peduli siapa musuhnya, kita punya master yang merupakan penyihir A-rank, kan? Dia tidak akan kalah dengan siapa pun. "

aku meminta Mercè-san, yang kembali setelah selesai menyeduh teh wangi, menggantikan ku menemani ojou-sama.

"Saya perlu meninggalkan post ku untuk sementara waktu, jadi tolong jaga ojou-sama."

"…… Baiklah. Jangan lakukan sesuatu yang gegabah. "

"?"

Mercè-san menebak niatku, dan segera memberi persetujuannya.

Tapi ojou-sama kembali cemas dan mencengkeram ujung bajuku dengan tangannya yang kecil.

[Lute-oniichan, kemana kau akan pergi?]

"Jangan khawatir, aku melupakan sesuatu di kamar ku, aku hanya kembali kesana untuk mengambilnya."

[be-begitu……… kah?]

Gun-Ota ga Mahou Sekai ni Tensei shitara, Gendai Heiki de Guntai Harem wo Tsukucchaimashita!? Bab 033 – Pesta kejutan

Bab 033 – Pesta kejutan

“Lute, ke mana kita akan pergi?”


Setiap kali ia dipanggil untuk pesta teh, Centaur Karen Bishop biasanya akan menuju kamar Ojou-sama di lantai dua.
Tapi kali ini aku membimbing menuju dining hall di lantai pertama.
Itu sebabnya dia bertanya-tanya dan menanyai ku tentang hal itu.
“Dining  hall. Semuanya sudah menunggu di sana.”
"Semuanya?"
Dia mendengar jawaban ku dan memiringkan kepalanya.
Sebelum dia bisa mengajukan pertanyaan lain, kami mencapai pintu dining hall.
Aku mengetuk dan memanggil.